Pastikan Penerapan PPKM Mikro, Pemkot Kediri Terima Kunjungan Bakorwil I Madiun

Kediri Dalam Berita | 22/02/2021

 

Kediri, koranmemo.com – Pasca melakukan rapat evaluasi secara virtual, Pemerintah Kota Kediri menerima kunjungan Bakorwil I Madiun, Jumat (19/2) untuk memastikan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro di Kota Kediri.

“Kami melakukan koordinasi dan monitoring langsung terhadap PPKM mikro di wilayah Bakorwil I Madiun, salah satunya di Kota Kediri ini,” ungkap Samsul Hadi, Kepala Bidang Pemerintahan Bakorwil I Madiun saat ditemui di kantor Kecamatan Pesantren, Jum’at (19/2).

Dikatakan, kunjungan ini untuk memastikan secara langsung bagaimana setiap daerah di wilayah kerja Bakorwil I Madiun dalam melaksanakan kebijakan PPKM Mikro ini. “Ini penting ya karena pengendalian Covid-19 ini harus dilakukan dengan maksimal sehingga ada trend penurunan kasus di setiap daerah,” imbuhnya.

Sementara itu, saat dikonfirmasi terkait perpanjangan PPKM skala mikro ini, ia mengatakan bahwa masih akan dilakukan koordinasi lebih lanjut. “Tergantung pemerintah pusat karena juga terkait beberapa hal pendukung lain termasuk anggaran,” pungkasnya.

Meski demikian Pemerintah Kota Kediri tetap akan memastikan kesiapan pelaksanaan PPKM skala mikro ini dengan maksimal. Seperti yang diungkapkan oleh Indun Munawaroh, Plt. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kediri yang menyatakan bahwa sejauh ini pelaksanaan PPKM skala mikro terpantau lancar.

“Sinergitas antara tiga pilar terus dibangun dan kami selalu bekerja sama untuk menurunkan kasus aktif Covid-19 di Kota Kediri dan meningkatkan angka kesembuhan,”terangnya kepada media, Jum’at, (19/2).

Benar saja, berdasarkan keterangannya semenjak kurang lebih seminggu pelaksanaan PPKM skala mikro ini, dari 46 zona kuning di Kota Kediri, sudah menurun menjadi 38 zona kuning.

Widiantoro, Kepala Kecamatan Pesantren Kota Kediri menambahkan, sejauh ini pengendalian dan penindakan dalam rangka PPKM skala mikro ini terus dilakukan oleh petugas.

“Tiga pilar (Lurah, Babinsa, dan Bhabinkamtibmas) rutin melakukan patrol ke wilayah-wilayah yang berpotensi kerumunan, selanjutnya hal itu langsung dilaporkan melalui aplikasi SIGAP, jadi monitoring bisa dilakukan secara berkala,”tuturnya, Jum’at (19/2).

Lebih lanjut, ia juga mengatakan bahwa akan terus melakukan koordinasi dengan petugas terkait, terutama TNI dan Polri guna memaksimalkan pelaksanaan PPKM skala mikro di Kota Kediri, dengan harapan angka kasus Covid-19 dapat terus ditekan.